28.9 C
Indonesia
17 Juni 2019
Hikmah

Belajar Setia dari Siti Rahmah Istri Nabi Ayyub AS

Setia itu sama dengan mau berkomitmen atas pilihannya. Entah itu pekerjaan, benda maupun pasangan. Lalu bagaimana para Istri Nabi yang dikenal akan kesetiannya? Dalam kisah nabi-nabi banyak keteladanan yang dapat kita ambil kebaikannya. Tentu untuk dipelajari di kehidupan saat ini berdasarkan pengalaman beliau-beliau. Kisah tersebut umumnya hanya mengambil keteladanan dari sang Nabi. Seperti yang kita ketahui, baik dari cerita kakek nenek maupun buku  cerita dua puluh lima (25) Nabi, mendengar kisah salah satu dari ke dua puluh lima Nabi salah satunya kisah Nabi Ayyub AS. 
Dikisahkan beliau Nabi yang sangat taat beribadah kepada Allah SWT dan memiliki banyak harta serta kekayaan lain, beserta beberapa anak dan beberapa istri. Namun bukan setan namanya kalau tidak menganggu manusia. Setan kemudian meminta izin kepada Allah SWT untuk menggoda Nabi Ayyub AS yang begitu taat kepada Allah SWT. Atas izin Allah setan menggoda Nabi Ayyub AS dengan menebarkan penyakit kepada Nabi Ayyub AS. Hingga dalam sekejab Nabi Ayyub AS mengidap penyakit kulit yang amat parah. Kekayaannya lenyap seketika karena ditimpa musibah.
Para putra-putrinya dan beberapa istrinya meninggalkan Nabi Ayyub AS. Namun beliau tetap tegar dan terus beribadah kepada Allah SWT meski penyakitnya semakin parah, hal tersebut tidak membuat Nabi Ayyub AS surut dalam beribadah. Setan yang tidak terima melihat Nabi Ayyub AS tetap taat kepada Allah SWT, dia terus menggoda dan menggoda. Tetapi Nabi Ayyub AS selalu mendekatkan diri pada Allah SWT, hanya salah satu istrinya yang masih setia, yaitu Siti Rahmah.
Siti Rahmah dalam keadaan apapun Nabi Ayyub AS, beliau tetap setia menemani suaminya. Saking taatnya, beliau rela kerja banting tulang. Dikisahkan Siti Rahmah bekerja disebuah toko roti. Pada suatu ketika sang bos roti mengetahui bahwa Siti Rahmah adalah istri Nabi Ayyub AS. Takut penyakit sang suami memengaruhi kualitas rotinya. Dipecatlah ia. Namun untuk memenuhi kebutuhan hidup, Siti Rahmah menjual gelungan rambutnya yang sangat indah. Saking sabarnya pula Nabi Ayyub AS, Allah kemudian berikan ia kesembuhan beserta kejayaan kembali.
Singkat cerita diatas menunjukan betapa setianya Siti Rahmah sebagai seorang istri. Meski dalam keadaan apapun, ia tetap rela dan tidak sambat seperti sebagian perempuan di zaman sekarang. Yah memang dibanyak cerita, perceraian disebabkan oleh perekonomian. Istilahnya habis manis sepah di buang. Memang tidak mudah rasanya bertahan pada sesuatu yang begitu berat dalam hidup. Dan kesetiaan memang mahal.
Setia disini konteksnya bukan saja pada sepasang kekasih halal. Tetapi setia bisa juga komitmen. Setia pada pilihanmu saat ini. Seperti, jika sudah memilih merantau ke kota orang. Di kota itu kamu menghadapi berbagai suka duka dan terasa berat hingga rasanya mau enyah dan menyerah tapi ingat perjuangan orang tua. Maka belajarlah untuk setia. Belajarlah untuk melihat sisi positif apa yang sudah menjadi pilihan. Setia diiringi juga dengan rasa sabar. Dimana perlu sabar yang banyak, dan siapa yang sabar maka dia akan beruntung. 
Sabar dulu, sabar lagi, sabar terus. Dan bertahanlah jika kamu memang golongan orang-orang yang setia. Siti Rahmah tetap sabar meski saat itu Nabi Ayyub AS semakin parah penyakitnya. Mengapa beliau tidak jijik dan pergi? Karena beliau itu setia dan sabar. Yah. Anggap saja kesetianmu saat ini pada pilihan merantau di kota orang juga sebagai pembelajaran bagaimana “setia” itu sebenarnya. Bagaimana Nantinya kita setia pada pilihan hidup selanjutnya, hidup setelah merantau, kemudian memilih setia pada pasangan hidup yang kelak diinginkan satu untuk selamanya. Marilah kita sama-sama untuk belajar setia.
Oleh: Umdatul Fadhilah

Related posts

Gusdur dan Calon Dosen

admin

Sisi Lain dari “Selamat Gong Xi Fat Cai”

Ahmad Fairozi

Kisah Gusdur Dan Takmir Masjid

admin

Cara Menaklukkan Hawa Nafsuh

khalwani ahmad

Detik-detik Wafatnya Khadijah Istri Rasulullah

admin

Pesantren Abad 18-19 dan Jaringannya dengan Haramian

Ahmad Fairozi

Leave a Comment