28.9 C
Indonesia
19 November 2019
Khalid b. Ma'dan: Selagi Pintu Rahmat Terbuka, Cepat Masuklah! 28

Khalid b. Ma’dan: Selagi Pintu Rahmat Terbuka, Cepat Masuklah!

Umat Islam utamanya yang mengamalkan Nishfu Sya’ban perlu mengenal lebih dekat tokoh bernama Khalid b. Ma’dan b. Abi Karib al-Kila’i (w. 104 H). Beliau berpesan: “selagi pintu Rahmat dibuka, cepatlah memasukinya! Sebab kita tak tahu persis Allah menutupnya kembali.”

Khalid b. Ma’dan merupakan salah satu dari sekian generasi tabiin dari kota Syam, Syiria –seangkatan al-Auzai dan Makhul– yang menyebarluaskan amalan Nishfu Sya’ban.

Beliau pernah “berguru” tidak kurang dari 70 sahabat Nabi: Diantaranya Abu Hurairah dan Mu’adz b. Jabbal. Pengalaman spiritual Khalid b. Ma’dan lebih banyak ditimba dari Mu’adz b. Jabal.

Sang guru mengajarinya menjadi hamba Allah yang berjiwa rendah hati, tak sombong dan congkak. Mu’adz b. Jabal bercerita kepada Khalid b. Ma’dan tentang seorang alim yang menjadi da’i ngetop.

Malaikat pencatat amal sampai terkagum-kagum dengan kesalehannya. Tapi ketika laporan amal ibadahnya sampai pintu langit ketujuh malaikat menolak sebab ternyata orang alim itu ujub pada dirinya sendiri.

“Tak ada orang satupun yang melebihi kepandaian dan ketenaran diriku,” katanya membanggakan diri. Amal orang alim itupun dilemparkan ke dasar neraka dan dikoyak-koyak sampai tak tersisa satupun.

Wejangan Mu’adz b. Jabal ini sangat membekas dalam hati Khalid b. Ma’dan, sehingga beliau dikenal sebagai ulama yang tak ingin menonjolkan diri. Demikian dikatakan Hubaib b. Shalih.

Tak mudah menemui Khalid b. Ma’dan karena waktunya lebih banyak dimanfaatkan untuk membaca dan menulis. Di samping itu dirinya tak ingin dikenali orang lain, termasuk tokoh sekaliber al-Auza’i.

“Aku tahu di sini ada orang alim namanya Khalid. Aku ngin menemuinya, namun melalui siapa, aku dapat berjumpa?” Tanya al-Auzai kepada penduduk sekitar kediaman Khalid b. Ma’dan. Mereka menjawab: “silahkan saudara temui putrinya.”

Menariknya sebelum al-Auzai menemui putri sang ulama, Khalid b. Ma’dan menjumpai langsung al-Auza’i. Hal ini dikarenakan Khalid b. Ma’dan sangat memuliakan ulama sekelas al-Auza’i, dan begitupun sebaliknya.

Kerendahan hatinya membuat Khalid b. Ma’dan disegani banyak orang. Termasuk sang Khalifah tak berani bertatap muka, terkecuali hanya dengan berkirim surat. Sang Khalifah pernah bertanya masalah hukum padanya. Lalu jawaban Khalid dijadikan sumber rujukan pada hakim di seluruh wilayahnya.

Orang biasa sungkan bertemu muka dengan Khalid. Sebab menurut Umar b. Ja’tsam tak ada manusia yang berani bicara masalah keduniaan di majlis Khalid b. Ma’dan. Betapa tidak demikian? Di luar kegiatan membaca dan menulis, Khalid b. Ma’dan di setiap hempasan nafasnya selalu mengeluarkan kalimat tasbih.

Sampai-sampai di waktu wafatnya, ketika janazahnya hendak dimandikan, orang-orang masih menyaksikan jari jemarinya bergerak seperti memutar tasbih. Demikian diriwayatkan oleh Ibrahim b. Ja’far al-Asy’ari.

Khalid b. Ma’dan dikenal sebagai ahli fiqh dan hadits. Para perawi hadits menilai beliau sebagai orang yang terpercaya (tsiqqah). Pengakuan ini salah satunya disampaikan langsung oleh Imam an-Nasai, sebagaimana dijelaskan dalam kitab Sair A’lam an-Nubala.

Atas dasar itulah, jika ulama hadits setingkat an-Nasai mengakui kebenaran yang diriwayatkan Khalid b. Ma’dan, maka siapalah kita, koq menafikan ketokohannya??

M. Ishom el-Saha

Pilihan Lain

Selamat datang di layanan kami Setuju Lain Kali

Privacy & Cookies Policy