1 Oktober 2020
Sikap Tegas Menlu Mesir Dukung Pembentukan Negara Palestina

Sikap Tegas Menlu Mesir Dukung Pembentukan Negara Palestina

Menteri Luar Negeri (Menlu) Mesir, Sameh Shoukry menegaskan Mesir mendukung pembentukan negara Palestina dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya.

“Pemerintah Mesir mendukung pembentukan negara Palestina di tanah yang direbut oleh Israel pada 1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya,” kata Shoukry kepada Menlu Arab Ibrahim Abdulaziz Al-Assaf pada Senin (25/11) dalam pertemuan Liga Arab di Kairo, demikian MEMO dikutip MINA.

Terkait kegiatan pemukiman Israel baru-baru ini di tanah Palestina, Shoukry menegaskan bahwa sikap negaranya (Mesir) “konsisten dan tidak berubah.”

“Permukiman itu ilegal dan melanggar hukum internasional,” tambahnya.

Sebelumnya Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, mengatakan bahwa Washington mendukung hak Israel untuk membangun permukiman Yahudi di Tepi Barat yang diduduki, dengan mengatakan bahwa “hal itu tidak bertentangan dengan hukum internasional.”

Pernyataan yang dikecam oleh Palestina, yaitu pemerintah Arab dan Uni Eropa (UE) – menandai contoh ketiga di mana pemerintah AS telah memihak Israel dan melawan hukum internasional bahkan sebelum menjalankan rencana perdamaian Israel-Palestina yang telah lama tertunda.

Pada 2017, Presiden AS Donald Trump mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Sementara pada 2018, Washington secara resmi membuka kedutaan AS di kota Yerusalem. Dan pada bulan Maret 2019, Trump mengakui pencaplokan Dataran Tinggi Golan oleh Israel tahun 1981 sebagai dukungan untuk Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu hingga mengabaikan kritik tajam dari Suriah, yang tanahnya berada di bawah hukum internasional.

Pilihan Lain

Selamat datang di layanan kami Setuju Lain Kali

Privacy & Cookies Policy